Thursday, 28 March 2013

Riwayat hidup siput sedut



















Pada masa dahulu.
Terlahirlah seekor siput.
Yang bernama Sedut.
Sedut seekor siput yang yatim piatu
Sebatang kara pulak tu.

Satu hari.
Sedut keluar dari rumah beliau untuk bermain.
Petang itu
Kawan kawan Sedut mengajak Sedut berlumba lari.
Namun,
Sedut tidak dapat berlari dengan pantas
kerana pergerakkan beliau yang agak terbatas.
Kawan kawan Sedut mulai mengejek Sedut.

"Oii Sedut, aku jalan selangkah, engko jalan sepuloh langkah! "

Sedut membawa diri ke tepi sungai.
Sedut menangis mengenangkan nasib beliau.

"Apasal aku nih lambat sangat?" rintih si Sedut.

Sedut melihat dirinya ke dalam sungai.
Tiba tiba
Beliau ternampak sesuatu di belakangnya.

"Eh, sejak bila aku pakai benda alah ni?"
Sedut cuba untuk menanggalkan sesuatu yang berada di belakangnya.

Setelah berusaha sekian lama.
Sedut dapat membebaskan diri daripada cengkaman si cengkerang.

"Owhhhh..ringannya rasa diriku.."
Selama ini Sedut tidak perasan dia membawa bebanan.

"Nyah engko cengkerang! Engko lah yang merosakkan hubungan aku dengan kawan kawan aku! Pergi engko dari sini! Aku tidak perlukan engko lagi!"

Berjalan si Sedut dengan excitednya. Tanpa cengkerang.
Pergerakan si Sedut semakin cepat.
Sedut juga dapat mengalahkan kawan kawannya yang lain.

Namun,
Tiga hari kemudian. Kulit si Sedut menjadi
Kering
Mengelupas
dan juga
Gatal gatal.

Si Sedut merasa hairan.
Lalu dia bertanya pada si Rabbit.
Rabbit adalah tabib di kampung Sedut.

"Rabbit, apa pasal aku punya kulit jadi mengerutu?"

"Engko ni Sedut..kot yea pun nak datang jumpa aku, cuba lah engko pakai baju elok elok cikit.
Engko punya badan jadi camtu sebab engko tak pakai baju. Naked tau tak?? Pi hang balik, pakai baju!!"

Si Sedut merasa malu.

Sedut flashback..

Aku bukan tewaskan dorang.
Padahal dorang lari dari aku
sebab tengok aku tak berbaju.

Sedut berjalan ke tepi sungai
di mana tempat beliau membuangkan pakaian beliau.

Bajunya masih di situ.
Tidak reput sama sekali.
Malah masih cantik.
Sedut memakainya kembali.

Dia menoleh ke dalam sungai.
Ternyata cengkerang itu membuatkan Sedut bertambah cantik, comel,hensem, kacak,dan bergaya.

Sedut berazam,
"Mulai dari hari ini, aku tidak akan menanggalkan pakaianku lagi.
walau hujan atau panas.
walau berat se tan.
walau diejek sesiapa pun.
tidak sesekali aku menanggalkannya.
Terima kasih cengkerang kerana menjaga aurat ku! " bisik Sedut tersedu sedan.







No comments:

Post a Comment